Cerpen : Brondong

– Rehan –

   Gue bahagia. Gue bahagia walaupun cuma bisa liat gadis itu dari jauh. Gadis yang merupakan cinta pertama gue. Gue jatuh cinta sama gadis itu dari awal kita ketemu di sekolah ini, waktu dia nge-MOS gue. Gue dulu emang gak pernah berani deketin dia. Gue sadar diri, gue cuma seorang adek kelas yang masih cupu dan jelek. Sedangkan gadis itu anak kelas 3, secara fisik dia wow, pinter lagi, anaknya konglomerat, dulu sempet ikut OSIS, saingan gue banyak banget. Dan gue mungkin penggemarnya yang paling buruk rupa. Tapi gue sadar semua itu adalah kesalahan besar, gue gak mau suatu saat nyesel karena gak pernah ngungkapin perasaan gue, gue gak mau terlambat.
   Hari ini di SMP gue lagi ada acara permainan-permainan buat kakak kelas 3 biar pikirannya fresh sebelum menghadapi ujian. Mbak Laras, gadis pujaan hati gue itu, pake seragam olahraga yang rada ngepres sehingga bentuk tubuhnya woooow keliatannya. Sayangnya, gue cuma bisa menikmati pemandangan itu dari jauh. Tapi gak papa, hari ini hari spesial, semalem gue udah nyiapin segalanya, hari ini fix gue bakal berani nyatain cinta gue ke dia. Gue rasa ini waktu yang tepat.
   Waktu acara permainan udah selesai, itulah saatnya main basah-basahan. Di lapangan sekolah dibunyiin lagu dangdutan dan semua siswa kelas 3 yang dikumpulin di lapangan pada joged, inilah momen yang gue tunggu-tunggu. Di saat keramaian ini, gue nyari Mbak Laras. Gue sadar, gue satu-satunya adek kelas yang ada di lapangan itu, tapi gue gak peduli temen-temen gue ngomongin gue. Hari ini gue bakal ngomong ke Mbak Laras.
   Itu dia! Lagi joged gak jelas sama temen-temennya.
   “Mbak, mbak Laras!” gue manggil-manggil dia. Beberapa saat kemudian dia menghadap ke arah gue. “Rehan?? Ada apa dek?” tanya dia setengah berteriak, takut suaranya kalah sama musik dangdutnya.
   “Mbak gue suka sama lo!!” kata gue cepet.
   “Whatt? Gak denger, apaan?”
   “GUE SUKA SAMA LO MBAK!!” gue sadar suara gue kenceng banget. Berurutan anak-anak di lapangan berhenti joged dan cari asal suara itu. Suara gue. Semua kerasa sepi. Cuma ada musik dangdut yang masih kedengeran, tapi gak ada yang menikmati lagunya. Semua liat ke arah gue.
   Mbak Laras yang ada di hadapan gue diem, menatap gue rada pahpoh gitu mukanya. Gue gak tau kenapa gue gak malu, gue nglanjutin, “Mbak….apa lo mau jadi pacar gue?”

– Laras –
   Gue ngerasa kayanya itu cowok gak mungkin suka sama gue, buktinya sekarang dia udah punya cewe kan. Percuma gue dulu nyampe deketin adeknya yang sekarang jadi adek kelas gue. Mungkin itu efek beda sekolah kali ya jadi susah digebet. Gue udah pupus harapan. Sekarang hati gue bener-bener kosong, gue udah gak berharap ke siapa-siapa lagi. Gue cukup fokus ke UN, itu yang gue mau sekarang.
   Hari ini di SMP gue lagi ada acara permainan-permainan buat anak kelas 3 biar pikirannya fresh sebelum menghadapi ujian. Gue sengaja pake seragam olahraga yang rada ngepres sehingga bentuk tubuh gue jadi keliatan woooow gitoh. Gue bakal jadi gila hari ini, gue bakal muas-muasin diri gue hari ini, gue lupain semua kepenatan dalam fikiran gue. Gue rasa ini waktu yang tepat.
    Waktu acara permainan udah selesai, itulah saatnya main basah-basahan. Di lapangan sekolah dibunyiin lagu dangdutan dan semua siswa kelas 3 yang dikumpulin di lapangan pada joged, inilah momen yang paling menyenangkan bagi gue, gue bisa gila. Gue gatau lagu apaan ini, tapi gue pengen bebasin diri gue, jadi gue joged gak jelas.
   “Mbak, mbak Laras!” suara di belakang gue ngagetin. Gue spontan berbalik. “Rehan?? Ada apa dek?” tanya gue setengah berteriak, takut suaranya kalah sama musik dangdutnya. Gue sebenernya rada gimana gitu kalau liat Rehan jadi inget kakaknya, yang pernah gue gebet itu.

   “Mbak we dooka ana mo!!”
   “Whatt? Gak denger, apaan?” gue gak ngerti, suaranya Rehan ke ganggu sama musiknya.
   “GUE SUKA SAMA LO MBAK!!” gile, suara Rehan kenceng banget. Berurutan anak-anak di lapangan berhenti joged dan cari asal suara itu. Suara Rehan. Semua kerasa sepi. Cuma ada musik dangdut yang masih kedengeran, tapi gak ada yang menikmati lagunya. Semua liat ke arah kita.
   Gue cuma diem, berusaha mencerna perkataan Rehan pelan-pelan. Apa yang barusan anak kecil ini omongin, dia nglanjutin, “Mbak….apa lo mau jadi pacar gue?”
   Suasana *krik krik* tiba-tiba jadi berganti dengan suara “Terima, terima, terima!!!”
   Gue nelen ludah, bingung mau ngomong apa. Beberapa hari terakhir, yang gue taksir adalah kakaknya Rehan. Namun beberapa detik terakhir yang nembak gue adalah si Rehan. Meskipun gue gak suka lagi sama kakaknya, bukan berarti gue bisa suka sama adeknya kan. Tapi…dia berani di depan semua orang, sebuah cinta yang besar, dari seorang anak kecil kaya Rehan. Plis, dia masih kelas 1, di tengah gerombolan anak kelas 3 dia nyatain perasaannya. Dan gue baru tersadar detik itu, kalau dari awal sebenernya gue lebih ke deketin Rehan, bukan deketin kakaknya kan.
   “Dek….” kata gue lembut dan rada ragu. “Lo masih anak kecil. Gue lebih gede. Gue gak pernah naksir sama brondong, dan gue juga gak mau coba-coba…”
   Tatapan Rehan yang rada kecewa buat gue pengen ketawa. “Lo masih bakal ketemu banyak cewe, lo jangan buat keputusan sekarang, inget lo brondong dan masih kecil, la to the bil. Mending lo buktiin ke gue dulu kalo lo bener-bener pantes buat gue terima cintanya.”
   “Gue siap kak!” itu kata terakhir Rehan yang terakhir sampai akhirnya gue lulus dari sekolah itu.

– Rehan –
   “Mbak..lo udah liat gue sekarang kan. Apa lo mau jadi pacar gue?” kata gue dengan gaya sok dewasa. Sekarang gue tambah yakin kalo Mbak Laras emang cinta sejati gue, buktinya dari jaman SMP, terus jaman gue gak dapet SMA, nyampe sekarang gue dapet kerjaan sebagai pengusaha roti yang punya cabang dimana-mana, tetep Mbak Laras yang gue suka. Cerita cinta gue emang cukup kyt, tapi kenyataannya emang begini. Dan sekarang waktunya Mbak Laras jawab semuanya.
   “Dek.., eh maksud gue Rehan..” Mbak Laras mulai ganti nama panggilannya. “lo serius gak main-main?”
   “Beneran, Mbak! Dari dulu gue sukanya sama lo..”
   Mbak Laras diem, “Em.. gue gak pernah nyoba buat suka brondong, Han. Tapi sekarang gue ngerasa yakin, kalo anak kecil di hadapan gue ini emang yang terbaik. Makasih ya, lo ternyata gak main-main dek..”
   “Jadiiii?” tanya gue sambil meringis, gak sabar denger lanjutan kata-katanya Mbak Laras.
   “Gue mau jadi cewe lu.”
   Bwah! Tahun-tahun terakhir ini susah buat gue. Berapa hari gue harus menunggu cuma buat kata ‘mau’ dari Mbak Laras yang akhirnya paham kalo anak kecil kaya gue bisa jatuh cinta.
   “I LOVE YOU MBAK LARAS!!!!!!!” gue teriak-teriak kegirangan di sore itu. Pertemuan gue yang pertama sejak kita pisah di SMP dulu.

1 comment on “Cerpen : Brondong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *