Cowo Ganteng Tarakan

          Selasa, hari yang rasanya tidak terlalu melelahkan seperti Senin, Rabu, dan Kamis. Karena di hari itu sering sekali ada jam pelajaran kosong.
          Sayang seribu kali sayang, hari Selasa ini tidak seperti itu. Kami diperbolehkan pulang lebih awal…ya itu memang enak sih. Tapi kita diminta ikut menonton acara OPSI (Olimpiade Penelitian Sekolah Indonesia) di UIN, hoam sekali kan? Haha, tapi mau gimana lagi, kita kan masih kelas 10, jadi menaati peraturan masih melekat di dada kami. Wkwk.
          Dalam rangka menaati peraturan, kelasku akhirnya melakukan perundingan yang kami sebut dengan ‘Konferensi Meja Kelas Waktu Pelajaran Bahasa Jawa’. Setelah berhasil memutuskan siapa saja yang melakukan perjalanan menaiki kendaraan bermotor dan bus Trans Jogja, maka kami bersepakat keluar sekolah bersama-sama.

          Tut tut tut naik bus Trans Jogja tut tut tut siapa hendak turut ke UIN Kalijaga……..

          Nah sampai deh uyee.

          Yang perlu kalian tau, aku bersyukur karena.. masuknya gratis wkwk. Eh, ini bukan pelit, tapi melatih diri untuk menjadi manusia ekonomis dengan cara berhemat walaupun aku anak MIA. Nah, soal keadaan awal di sana, yang paling jelas adalah: rame pakai BANGET! Dan yang paling banyak sih emang anak-anak SMA, apalagi SMAN 6 YK tuh banyak banget. Terbukti di buku kunjungannya berderet-deret diisi tulisan asal sekolah SMAN 6 YK. Itu membuktikan bahwa sekolah ini memang cocok menjadi The Reasearch School of Jogja. Dan sekali lagi jangan salah paham, aku gak sombong kok, tapi lebih ke arah bangga wkwk.
          Oh iya, kalian pasti penasaran dengan banyak hal yang aku temui di sini, em.. atau kalian penasaran sama si cowo ganteng Tarakan? Hahaha.
          Jadi, anak-anak SMA dari seluruh Indonesia yang ikut olimpiade ini memamerkan hasil karya penelitian mereka. Kalau menurut aku sih keren-keren beken-beken kece-kece, soalnya aku gak pernah kepikiran buat semua hal kaya gitu.
          Daaan di saat lelahnya aku dan teman-teman setelah mondar-mandir, akhirnya tibalah kami di sebuah stand milik SMA Negeri 1 Tarakan yang berasal dari Kalimantan. Keren banget ya? Jauhnya itu lho! Nah, sebenarnya hal utama yang menarik perhatian adalah malaikatnya..eh maksudnya mas-masnya yang jaga stand. Wkwk.

          Cowo ini, cowo yang gak tau deh siapa namanya, ia menggunakan pakaian adat yang aku pikir mungkin itu pakaian adat Kalimantan. Warnanya oranye. Wajahnya teduh, mungkin bisa dibilang ‘menyejukkan’ haha sedikit lebay sih, tapi memang iya, kalem. Senyumnya manis banget! Rasanya pengen ngeliatin terus, tapi takut orangnya nyadar, jadi aku sempet ngajak ngobrol temennya aja.
          Terus aku modus minta sovenirnya, utuk utuk. Terus dia bilang ‘Oiya bentar, ini lagi saya ambilkan.’ ya ampun yang ngomong aja kalem banget, kan aku jadi harus jaim. Duh.. ya pokoknya gitu deh.
          Nah, ternyata temen-temenku juga isi batinnya sama kaya aku. Jadi kita sepakat mau minta foto ke masnya. Em.. entah kita yang salah ngomong atau masnya yang kekaleman, waktu kita bilang ‘Misi mas, mau foto ya buat dokumentasi.’ kita kan langsung jejerin masnya, tapi dia malah menyingkir, ngiranya kita mau foto sama standnya. Ealah payah banget, gak peka banget, nyebelin banget.

          Dan aku pulang dengan kekecewaan yang luar biasa.
          Kemudian sebuah kekecewaan baru muncul, aku menyadari aku belum mengetahui namanya. Harusnya aku melihatnya dulu. Ah.
          Tapi.. semenjak itu aku menyebutnya Mas Tara. Ya, karena dari Tarakan. Wkwk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *