Rencana sudah disusun dengan sangat rapi, tinggal melaksanakan. Ye!
          Anak-anak kelasku, sebut saja anak EP1C (Ekonomi-Prancis 1 Namche), yang datang ke sekolah pagi ini tidak ada yang boleh masuk kelas, kami semua bergerak menuju ruang ava 2. Kecuali, tentu saja Lusi, hari ini kan ulang tahunnya, kami sekelas bersepakat mengerjainya habis-habisan. Nah, pagi ini rencananya kita semua selain Lusi bakal ndekem dulu di ava dua dan baru keluar waktu jam pelajaran pertama yaitu olahraga. Jadi ntar dia di kelas bakal sendirian gitu haha jahat ya? Biar wkwk.

          Udah bel tapi ada tiga anak yang masih belum dateng. Buat takut nih jadinya, hih! Untungnya gak lama kemudian Susan dateng dengan ‘kue ulang tahun tanpa lilin karena lupa dibeli’. Bagus, tapi gapapa, karena diskusi kita mungkin kurang rinci.
          Nah, masih ada dua orang lagi yang belum dateng, Dino sama Husnul, dasar anak-anak telatan. Gimana coba kalau Lusi ketemu mereka berdua? Kan rencananya kacau nanti. Terus salah satu temenku akhirnya bilang, “yaudah, ini bahas dulu ntar munculnya waktu olahraga gimana?”
          Oiya bener banget, daripada mikirin yang pada belum dateng, mending mikirin itu. “Em..ntar kita langsung muncul aja sama bawa kue, itukan udah sweet kan,” kataku.
          “Oya terus ada yang bilang sama guru olahraga dong, ntar si Lusi dibully gitu,” usul yang lain.
          “Aku dah bilang kok, tenang aja,” sahut yang lain.
          “Eh tapikan guru olahraga kayanya gak bisa marah kan eh,” kata temanku lagi.
          “Ah yaudah biar aja yang penting bully,” kataku memutus pembicaraan.

          Beberapa saat kemudian, Dino dan Husnul datang bersamaan sambil berlari-lari kecil.
          “Eh tadi kita lupa malah mau ke kelas, waktu kita mau ke sini ketemu Lusi eh gimana, gimana eh..,” Husnul panik yang membuat kita semua ikut panik.
          Waktu pengen nenangin, eh malah ada temen yang tiba-tiba bilang, “Eh Lusi ke sini eh!”
          Anak-anak lain pada nyoba cari tempat persembunyian, tapi karena ava 2 itu gak ada ruang bawah tanah kaya yang di film-film, jadi mereka pada ngumpet dengan cara buat ‘gumpalan manusia’. Pertanyaan yang masuk akal untuk diberikan pada kelakuan tidak masuk akan itu adalah: ’emangnya kalau mereka ngerubung jadi satu, Lusi gak bakal liat?’
          Aku sama anak-anak yang gak sempet ikut buat gumpalan manusia’ sibuk nutupin kue dan properti ulang tahun. Dan jederrrr!! Lusi datang dan mengubah segalanya! Gumpalan manusia tadi akhirnya menyebar lagi seolah baru tersadar kalau cara mereka mengumpet itu percuma dan tidak masuk akal. Lalu, salah satu temenku yang sangat ahli bersandiwara mendekati Lusi, “Loh Lus? Kamu kemana aja? Kok gak ikut ke sini? Ya ampun kita tuh lagi nyoba ngerjain tugas dasar penelitian nih lho, males di kelas. Kok kamu malah gak tau dimana?” Cakep. Walaupun rasanya kaya orang lah loh tapi ekspresinya sumpah cocok banget, jadi ya berasa kaya emang kita begitu, padahal yang begini. Haha.
          Habis itu temen gue si Intan sama Natasya yang super duper kinclong actingnya ngajak anak-anak ke aula buat olahraga. Beberapa anak lain nitipin kue ke Tante Sayang (ini sebutan buat ibu kantin sekolah kita).
          Di perjalanan, aku sama beberapa anak cepet-cepet bahas rencana B. Tapi karena gak mau ribet, aku bilang, “Nanti waktu pada ganti setelah olahraga, Lusi dikunciin bentar di kamar mandi, waktu dibukain kita kasih surprisenya.”
          Karena merasa itu yang paling baik, jadi semua setuju. Oke sudah disusun, tinggal melaksanakan. Ye!

          Ini waktunya olahraga, huhah. Melelahkan..
          Satu hal, apa yang dikatakan temanku bahwa guru olahragaku itu tidak bisa membully adalah benar. Yang ulang tahun siapa? Lusi. Yang dibully siapa? Semuanya! Parah sekali. Intinya guru ini memberi kami latihan fisik yang sangat berat dan tidak seperti biasanya. Kalau tadi kami minta tolong agar ia menyiksa (bukan dalam arti sebenarnya) Lusi, ia memang sungguh melakukannya, tapi begitupun kepada kami.
          Push up. Sit up. Dan up up up lainnya yang penuh dengan kesulitan. Oh, andai kalian tahu, esok harinya semua susah ketawa, kalau pada ketawa perutnya nyeri ketarik-tarik. Payah.

          Detik-detik menyebalkan itu berlalu. Akhirnya kelegaan muncul juga. Kami segera bersama-sama menuju kelas dengan masih tetap bersikap cuek pada Lusi, sebenarnya kasihan mukanya rada lesu. Haha tapi kita kudu lebih kuat untuk tidak terayu.
          Setelah semua anak mengambil baju ganti, kami semua (kecuali Lusi dan beberapa teman) meninggalkan kelas untuk bersembunyi sesaat. Rencananya teman-teman yang bersama Lusi itu akan membawa Lusi ke kamar mandi yang telah ditentukan. Beberapa anak lain ada yang mengambil kue ke kantin Tante Sayang.
          Tapi, salah satu temenku, Ahmad namanya, dia gak setuju kalau di kamar mandi. Yah kalian pasti taukan alasannya apa haha. Jadi setelah plan A gagal, plan B meragukan, akhirnya plan C pun jadi, di kelas aja deh. Haha.
          Jadi aku sama temenku Ero kita buru-buru ke kamar mandinya Lusi yang ternyata gagang pintunya udah ditahan sama Ais dan Husnul. Well banget ya? Haha. Aku sama Ero ikut bantuin sambil bisikin rencana C, setelah paham Ais sama Husnul lari ke kelas dan aku sama Ero masih bertahan. Duh, tenaganya Lusi kuat banget, batinku. Dia hampir bisa buka pintu kamar mandinya sambil terus teriak-teriak.
          Aku ngajak Ero kabur sekarang, tapi dia malah nyuruh aku lari duluan. Tapi setelah dipikir-pikir, emang aku gak jago lari jadi aku duluan. Baru waktu aku setengah perjalanan aku liat Ero di belakang dan untungnya Lusi belum keliatan. Kita buru-buru masuk kelas.

          Anak-anak lain nunggu di kelas, santai sih, gak kaya tegangnya aku sama Ero.
          ‘Kue ulang tahun tanpa lilin karena lupa beli’ udah siap. Aku langsung nyuruh pada sembunyi di belakang kelas, pintu ditutup, lampu di matiin. Yap.. menunggu..

          Agak lama sih. Mungkin Lusi lagi nangis dulu karena dikerjain. Hihihi kasihan.
          Ais berbisik, “Kok lama? Jangan-jangan Lusi ikut sembunyi disini? Gak lucu banget kalau gitu.”
          Aku hampir mau percaya kata-katanya sampai ada yang menggeser pintu. Satu, dua, tiga.. “HAPPY BIRTHDAY TO YOU, HAPPY BIRTHDAY TO YOU, HAPPY BIRTHDAY, HAPPY BIRTHDAY, HAPPY BIRTHDAY TO YOU…”
          Mukanya Lusi merah. Matanya merah juga, entah mau nangis atau jangan-jangan Susan salah beli kue yang isinya cabe atau entah gimana. Intinya dia seneng dan ngucapin makasih. OMG mission is completed!

          Dan habis seneng-seneng ulang tahunan dan nyanyi-nyanyi dilanjutkan….pelajaran biasa HA-HA.

This Post Has One Comment

Tinggalkan Balasan